Perjalanan Yang Baru Bermula

Assalamualaikum wbt...

Rasa dah lama tak menconteng di sini. Apa khabar sahabat-sahabat semua. Semoga kita semua berada di bawah lembayung rahmat Allah swt sentiasa...Amin Ya Rabb..Tiada apa yang hendak saya sampaikan. Sekadar ingin bercerita serba sedikit mengenai diri saya sejak kebelakangan ini. Alhamdulillah..saya sudah bekerja. Dan pekerjaan ini adalah pekerjaan yang sangat-sangat saya idamkan sejak dulu. Syukur ke hadrat Allah swt kerana memakbulkan doa saya. Tak sangka Allah masih lagi memandang hamba-Nya yang hina ini. 

Niat saya untuk membuat perubahan ke atas diri juga telah Allah permudahkan. Siapa sangka tempat yang saya duduk sekarang penuh dengan orang-orang yang tidak berhenti mengagung-agungkan kalimah Allah swt. Subhanallah.. Sekali lagi Allah mendengar rintihan hamba-Nya yang sangat-sangat memerlukan hidayah ini. Boleh dikatakan setiap hari saya menitiskan air mata dek melihat diri yang sangat jauh berbeza dengan rakan-rakan yang lain. Kadang-kadang hati tersentuh bila melihat anak-anak kecil seawal umur 4 & 5 tahun sudah mampu menghafal bacaan dalam sembahyang. Malahan bacaan ayat-ayat lazim sentiasa bermain di lidah mereka. Allah...terasa hina diri ini. Anak-anak kecil itu lagi hebat dari diri ini. Tidak layak rasanya untuk dibandingkan dengan mereka. 

Dulu saya jauh tersasar. Leka dengan nikmat dunia yang tidak dapat dinafikan keseronokannya tetapi hakikatnya kosong. Saya berasa seronok tapi seronok yang tak menggembirakan. Seolah-olah saya melihat cermin tapi saya sendiri tak dapat lihat wajah saya di cermin tersebut. Kosong! Setiap hari buat perkara yang sama. Pergi kuliah, balik kuliah, keluar dengan kawan-kawan. Solat pun sekadar memenuhi kewajipan. Saya sedar tanggungjawab saya sebagai seorang Islam. Saya tutup aurat, saya solat, saya baca al-quran. Tapi hati tetap berasa sangat-sangat kosong. 

Kadang-kadang saya terfikir. Kenapa susah untuk hati saya berasa tenang. Apa lagi tuntutan Allah yang saya tak buat. Dan pada masa itu saya sangat-sangat suka melihat wanita-wanita yang bertudung labuh siap berstokin. Hati saya tenang melihat mereka. Dan tanpa saya sedar terdetik dihati alangkah baiknya kalau saya menjadi seperti mereka. Setiap kali saya lalu ditepi masjid hati saya terasa sayu sekali. Saya jeles melihat kelibat-kelibat manusia di dalam masjid tersebut yang khusyuk mendengar tazkirah maghrib dan sibuk ber"usrah". Hati ini teringin sangat-sangat mahu melangkah kaki ke sana tapi niat itu terhalang dek melihat rakan-rakan sekeliling yang langsung tak mempunyai rasa seperti apa yang saya rasa. Ohhh! Sesungguhnya saya belum kuat untuk berjuang seorang diri. 

Alhamdulillah..saya dapat menamatkan pengajian saya tepat pada waktunya. Setamat dari pengajian saya nekad untuk bertegas dengan diri sendiri. Saya tak sanggup hidup dalam kekosongan. Sesungguhnya saya bukanlah bermula dengan zero. Saya dididik dengan didikan agama yang sempurna. Juga pernah bersekolah di sekolah agama. Mungkin itu salah satu sebab mengapa saya berasa sangat kosong dengan diri sendiri. Saya tak beramal dengan ilmu yang saya ada. Malahan terdapat juga perkara-perkara yang telah saya lupa..........Astagfirullahalazimm..................Allah ya Allah....T_T

Sesungguhnya Allah sangat menyayangi hamba-hamba-Nya. Satu hari saya mendapat panggilan daripada seseorang yang kini telah menjadi majikan saya. Pada mulanya saya memohon kerja sekadar suka-suka. Tapi takdir Allah telah membuatkan saya berada di tempat ini pada ketika ini. Setibanya saya di sini saya sedar bahawa inilah peluang yang Allah berikan pada saya untuk saya kembali pada jalan-Nya. Tempat ini bukan sahaja tempat untuk saya bekerja mencari rezeki tapi juga adalah tempat untuk saya tarbiyah diri sendiri. Walaupun di sini saya mengajar anak-anak kecil tapi hakikatnya anak-anak kecil inilah yang mengajar dan mendidik saya untuk menjadi seorang muslimah yang mencintai tuhan-Nya. Masyaallah... saya tak akan dapat peluang ini di tempat lain. Saya sudah penat merantau di tempat orang dan saya rasa inilah tempat yang terbaik untuk diri saya. 

Di sini sedikit demi sedikit saya berubah. Dah lama saya tak merasa nikmatnya solat. Selama ini saya solat tapi solat sekadar melepaskan tanggungjawab. Allah...kalau dihayati solat yang kita kerjakan tak mustahil kita akan menangis. Rasa tersangat kerdil diri ini bila menghadap Allah. Dulu kalau baca al-quran setakat baca. Tapi sekarang rasa sangat berbeza lebih-lebih lagi kalau kita tahu makna disebalik ayat tersebut. Tak malu untuk saya katakan di sini yang kadang-kadang saya lupa mana-mana ayat yang dahulunya saya hafal dan kini saya terpaksa buka semula kitab-kitab lama dan belajar semula. Kadang-kadang sambil-sambil membelek kitab-kitab lama, saya menangis mengenangkan betapa saya telah mensia-siakan ilmu saya.

Selain itu, pandangan saya mengenai penjagaan aurat turut berubah. Saya dah pernah melalui dua dunia. Sememangnya perbezaannya sangat ketara. Kalau dulu soal aurat sekadar mengikut syarat. Yang penting tutup dada. Tapi sekarang bila saya membuat perubahan kepada yang lebih baik, saya dapat rasa perbezaannya. Walaupun tidak bertudung labuh seperti yang di idamkan (InsyaAllah satu hari nanti) tapi untuk permulaan saya sentiasa berstokin untuk kemana-mana. Bila pakaian kita elok secara automatik kita segan untuk membuat perkara-perkara yang tidak baik. Malahan orang sekeliling turut berasa hormat. Tidak mudah sebenarnya untuk saya menjadi seperti sekarang. Sekarang pun masih belum cukup sempurna perubahan saya. Banyak lagi perkara yang perlu dibuat. Sangat susah untuk bermujahadah. Tapi saya beruntung kerana Allah hadirkan kepada saya orang-orang yang baik. Allah beri saya tempat yang baik. Yang paling penting Allah beri saya peluang untuk kembali kepada-Nya...

Bila niat kita baik sudah tentu kita tak akan lari daripada di uji. Tak sampai sebulan saya di sini macam-macam perkara saya lalui. Kadang-kadang rasa lemah sangat-sangat. Rasa tak mampu untuk teruskan mujahadah. Lebih-lebih lagi bila ada kata-kata sinis yang sampai kepada saya. Kadang-kadang timbul tanda tanya layak ke saya ni untuk datang ke tempat macam ni. Layak ke saya untuk pakai baju seperti seorang muslimah sedangkan dulu saya bukan seperti ini. Macam-macam sehingga ada satu ketika saya hampir membuat keputusan untuk keluar dari tempat ini. Tapi Alhamdulillah.. Allah masih sayangkan saya. Saya diberi sahabat-sahabat yang tidak penat memberikan sokongan dan juga seorang majikan yang sangat-sangat bermotivasi. Di sini jugalah saya kenal dengan orang-orang yang dahulunya kisah silamnya lebih teruk dari saya. Tapi masyaAllah...Sekali Allah telah turunkan hidayah, mereka pegang peluang yang Allah berikan itu untuk terus berubah. 

Saya tidak menyesal bekerja di sini sebagai guru tadika. Walaupun gaji tidak selumayan seperti kerja-kerja lain tapi bukan itu yang saya kejarkan. Nilai dan ganjaran dari Allah yang saya utamakan. Saya di sini bekerja bukan setakat untuk diri saya tapi bak kata majikan saya, kita bekerja di jalan Allah. Kita mendidik anak-anak kerana Allah. Kita kenalkan anak-anak dengan ilmu Allah. Kita timbulkan rasa cinta anak-anak terhadap Rasulullah. Kaedah pengajaran anak-anak di sini berunsur islamik. Satu contoh yang saya belajar sekiranya kita nampak Amir sedang melukis jangan hanya sekadar melihat dan diam. Tapi berilah pujian sambil menyebut-nyebut nama Allah. Contoh " Cantiknya Amir lukis..Mesti Amir buat tu sambil berzikirkan kan..Allah pun suka benda yang cantik-cantik...Hebatlah Amir ni..Mesti Allah sayangkan!.." secara automatik walaupun sebelumnya anak itu tak berzikir tapi bila mendengar kita berkata demikian pasti dia akan berzikir. Saya dah cuba dan memang menjadi!^__^..

Banyak lagi ilmu-ilmu baru yang saya dapat di sini yang tidak akan saya dapat ditempat lain. Semoga hati saya akan terus teguh di sini. Saya bercerita bukan untuk memburukkan diri sendiri apatah lagi untuk berbangga. Sekadar satu peringatan terhadap rakan-rakan dan juga diri sendiri. Agar andai satu hari saya alpa, tulisan saya ini yang akan mengingatkan kembali siapa diri saya. Insyaallah....

**hampir seminggu bercuti...dah mula rindu dengan anak-anak kecil itu!>_<

Mujahadah Untuk-ku...

Sejak kebelakangan ini rasa seperti ada sesuatu yang mengganggu fikiran. Aku sendiri tak pasti. Mungkin kerana perubahan drastik yang aku lakukan menyebabkan jiwa seperti resah. Ya! Aku resah dengan kehidupan yang aku lalui. Seakan ada sesuatu yang tak kena. Kenapa?? Mengapa??? Semakin banyak persoalan yang seolah-olah sengaja hadir semata-mata untuk melemahkan semangat ini. Ya Allah...hadirkan rasa tabah itu...

Rasa hati yang bercelaru membuatkan aku mengambil keputusan untuk pulang ke rumah berjumpa mak dan abah. Subhanallah...hebatnya penangan seorang mak dan abah. Alhamdulillah...Hati kembali tenang. Aku pasti inilah jalan yang terbaik untuk ku yang telah Allah tetapkan...

Ya Allah.. Jika tempat ini sememangnya terbaik untukku, Kau tetapkan hatiku agar terus di sini..
Ya Allah.. Sekiranya tempat ini juga yang akan membuatkan aku semakin dekat dengan-Mu, Kau cekalkanlah hatiku agar tetap tabah mengharungi ujian-ujian yang akan menjadi penghapus dosa-dosa lalu ku...
Jangan Kau tarik hidayah ini dariku Ya Allah...
Aku pasti ujian ini merupakan tarbiyah dari-Mu...
Hadirkan aku rasa redha dalam mencari keredhaan-Mu Ya Rabbi...

Wahai diri...inilah mujahadah mu...

Mood: Mencari jalan pulang.....Segalanya kembali kepada Allah...

Aku Juga Manusia Sepertimu

Semalam...
Manusia itu ketawa..Ketawa dek kerana melihat lucunya keletah seorang manusia itu...
Semalam..Manusia itu melonjak kegembiraan...Kerana impiannya berkongsi hidup dengan seorang manusia itu tercapai...Semalam juga...Manusia itu tersenyum bahagia...Bahagia kerana merasakan betapa kasihnya seorang manusia itu terhadap dirinya...

Namun...Hari ini...Manusia itu sedih...Sedih kerana harapan yang disandarkan terhadap seorang manusia itu hancur berkecai...Hari ini...Manusia itu menangis...Menangis kerana merasakan peritnya hidup yang dilalui bersama seorang manusia itu...Hari ini juga...Manusia itu kecewa...Kecewa kerana ditemukan dengan seorang manusia itu...

Dan kini...Seorang manusia itu datang...Datang memohon seribu kemaafan sejuta keampunan...Ditangisinya segala kesalahan..Juga dipenuhinya segala kekurangan...Hanya satu yang diinginkan.. Kembalilah kepadanya...

Namun...Manusia itu tetap tegar dengan pendiriannya..
"Tiada kemaafan yang bisa ku berikan untukmu...Hidupku susah keranamu...Apa yang ku hajatkan tidak mampu lagi kau tunaikan.. Pergilah.. Lepaskan ku.. Jangan dicari aku lagi.."

Betapa kecewanya hati seorang manusia itu...Dosa apakah dirinya sehingga tidak boleh dimaafi...Salah apakah dirinya sehingga dibenci...Dipujuk segala rasa di hati...

"Maafkanlah diriku.. Salahku bisa ditegur..Silapku bisa diperbetul...Bukankah sifat seorang manusia itu sentiasa berubah...Andai hari ini aku bisa menjadi baik, tidak semestinya esok diriku masih lagi baik...Begitu juga sebaliknya..Lihat saja dirimu.. Dulu cintamu hanya untukku..Susah senang janji bersama...Tapi kini sekelip mata dirimu berubah..Malah kesusahanku menjadi beban bagimu..Besar apakah salahku hingga keras benar hatimu untuk memaafkan...Kita berdua punya salahnya...Telah ku maafkan segala salahmu terhadapku..Dan kau.. Maafkan lah diriku.. Maafkan ku kerana aku juga manusia sepertimu.. Manusia yang punya banyak kekurangan...Manusia yang sentiasa khilaf dalam mencapai tujuan hidup..Tiada yang sempurna dalam diriku.."

Seorang manusia itu tidak pernah lelah dalam memohon kemaafan..Tidak pernah jemu malah tidak pernah bosan...

Khas buatmu seorang manusia itu...Semoga kau sabar dalam bersabar~~

**********
p/s: Sekadar tulisan biasa yang terhasil dari imaginasi sendiri..Sempena menyambut kedatangan awal Muharam ni jom kita sama-sama menjadikan diri kita lebih baik dari semalam...Jangan hanya setakat memohon kemaafan tapi berilah juga kemaafan..Tak rugi pun malah disukai...Then, daripada kita melihat kekurangan orang lain baiklah kita lihat dan kaji kekurangan diri sendiri..Oke! Salam Maal Hijrah buat sahabat bloggers semua..^__^

Kau Tak Rasa Apa Yang Aku Rasa

"Kau lain Dila. Nasib kau sentiasa baik. Keluarga kau bahagia. Bukan macam aku, ada je yang tak kena. Aku rasa langkah aku ni semuanya tak betul. Malang je sentiasa..." Luah Mia sambil tangannya mematah-matahkan ranting kecil di hadapannya. Kecewa barangkali dek kerana ujian yang tidak putus-putus melanda.

"Siapa kata keluarga aku bahagia? Siapa cakap nasib aku sentiasa baik?? Aku ni 24 jam duduk depan mata kau ke sampai kau boleh nilai susah senang hidup aku macam mana??" Mia memandang tepat anak mata aku. Mungkin terkejut dengan jawapan aku. Bukanlah aku bermaksud untuk mengecilkan hatinya. Tapi aku perlu lebih tegas kali ini. Aku sudah muak mendengar segala keluhan dan rungutan Mia. Aku juga bosan menjadi pendengar yang terlalu setia. Hari ini aku mahu Mia faham akan sesuatu.

"Tapi aku tau hidup kau senang. Hidup kau tak dilanda masalah. Apa yang kau nak selalu kau dapat. Keluarga kau juga sentiasa sokong dengan apa je perkara yang kau nak buat. Kau beruntung~~"

Aku tersenyum~~
Perlahan-lahan aku menggeleng kepala. Kalaulah kau tahu apa yang ada dalam hati ini Mia... Bisikku di dalam hati~~

"Dari celah sisi mana yang kau nampak sampai kau boleh cakap hidup aku senang. Mata yang melihat tidak cukup untuk menafsir segala apa yang ada dalam hati. Senyum yang aku pamerkan tak semestinya bahagia yang ada dalam hati ni Mia..."

Mia menundukkan pandangannya. Mungkin sedang memikirkan ayat-ayat yang sesuai untuk menggambarkan betapa kecewanya dia terhadap hidup yang dijalani.

"Cukup-cukuplah Mia. Jangan terlalu kau fikir malangnya hidup kau. Fikiran kau terlalu negatif hinggakan kau tak nampak nikmat-nikmat lain yang jauh lebih berharga. Cara kau bercakap seolah-olah kau dah berputus asa dengan rahmat Allah."

Mia masih tetap dengan posisinya. Diam~~

"Jangan macam ni Mia~~"
"Tuhan takkan membebankan hamba-Nya melebihi dari kemampuannya. Kau seorang yang kuat sebab tu Allah uji kau. Kau selalu lihat apa yang orang lain ada sampaikan kau tak sedar apa yang kau ada. Kau sepatutnya bersyukur kerana sekurang-kurangnya kau ada keluarga. Ada manusia yang hidup sebatang kara hingga terpaksa menumpang kasih dengan orang lain. Kau kena bersyukur Mia~~ Ujarku perlahan.

"Tapi keluarga aku tak macam keluarga orang lain. Semua buat hal masing-masing. Ada keluarga pun macam tak ada." Mia membalas.

"Ya Allah Mia, sudah-sudahla merungut. Kau sedar tak yang diri kau sekarang ni sedang dihasut syaitan. Kau sedar tak yang sekarang ni syaitan dah berjaya bawa kau sikit-sikit masuk dalam perangkap diorang. Kau tak percaya ke dengan Qada' dan Qadar yang Allah dah tetapkan. Sudahlah~ Istighfar banyak-banyak. Kau kena percaya setiap kesulitan dan kesusahan yang kau hadapi sekarang pasti ada kesenangan di penghujungnya. Takpalah kau susah di dunia yang penting kat akhirat sana kau senang..Insyaallah~"

"Kau senanglah cakap~~
Kau tak rasa apa yang aku rasa~~"
Pantas Mia membalas kata-kataku. 

Susahnya diri ini untuk membuatkan kau sedar Mia. Ya Allah.. Bantulah aku~ Bantulah aku menyedarkan sahabatku ini akan nikmat-Mu yang tak terkira banyaknya...

"Hidup manusia di dunia ni memang takkan pernah sama Mia. Kau takkan rasa apa yang aku rasa dan aku juga memang takkan rasa apa yang kau rasa. Malah walaupun kadang-kadang cerita kita sama, tapi perasaan yang kita alami tetap berbeza. Kau kena ingat ujian yang Allah beri untuk hamba-hamba-Nya tu berbeza-beza. Kesenangan yang Allah bagi untuk sesetengah hamba-Nya juga merupakan ujian. Allah nak lihat samada mereka terus leka dengan kesenangan yang diberi atau sebaliknya. Ada manusia Allah beri dia ujian kemiskinan supaya andai satu hari dia senang dia akan sentiasa membantu golongan-golongan miskin kerana dia dah pernah merasa menjadi miskin. Ada manusia pula Allah uji dengan cara hidup sebatang kara agar andai satu hari nanti datang seorang anak yatim piatu kepadanya akan dia bantu kerana dia pernah merasa susahnya hidup tanpa keluarga. Sabarlah Mia~~Tidak Allah jadikan sesuatu itu dengan sia-sia...Pasti ada hikmah disebaliknya.." Panjang bicara aku kali ini.

Ku lihat Mia. Ada air mata yang jatuh. Tiba-tiba hati ini menjadi sayu melihat wajah yang sedang menangis itu. Ku rapatkan diri dengan Mia lalu ku peluk sahabatku ini.

Semoga kau terus tabah sahabatku~~

-T.A.M.A.T-


Mood: Kadang-kadang kesusahan yang kita alami sekarang mungkin nilainya tinggi di sisi Allah swt. Kita tak tahu tapi Allah maha mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya..

Maaf untuk segala kekurangan~~


4.48 PM...24 Nov 2011
:::depanlaptop:::
jom Asar!^__^

Maafkan Aku Untuk Setiap Dukamu...

"Maafkan aku atas segala silapku terhadapmu. Maaf juga untuk segala janji yang aku taburkan untukmu selama ini. Biarpun dunia merestui kita. Aku tetap dengan keputusanku. Demi kasihku padamu..kau aku lepaskan.." Tegas Fikri sambil tangannya kaku di papan kekunci laptopnya. Ada sebak di dadanya yang perlu ditahan. 
"Aku perlu kuat!" Bisik hatinya. 

Ada air mata jernih yang bergenang di mata Maisarah. Kata-kata Fikri sangat menghiris hatinya. Perit~~ Namun, digagahkan juga hatinya untuk menerima. Apa yang berlaku hari ini sudah Maisarah jangkakan. Kelakuan Fikri yang sering mengelak untuk berchatting menandakan ada sesuatu yang sedang berlaku. 

"Kenapa......." Hanya perkataan itu yang mampu di taip Maisarah ketika ini. Luka dihatinya sangat pedih mencucuk hati. Hilang segala janji manis. Hancurnya sebuah harapan. Tiada lagi kata-kata indah yang bermain di benaknya..

"Jalan yang kita lalui ini salah Maisarah. Indahnya benar-benar menggoda jiwa namun hakikatnya palsu semata. Aku kasihkan kau dan aku teramat sayang akan keturunanku. Bagaimana mungkin untuk aku mendidik keturunanku ke jalan-Nya seandainya sejak awal lagi diri ini telah terpalit dengan dosa. Aku takut dengan hukuman Allah. Teramat takut diri ini sekiranya kelakuanku hari ini akan merosakkan keturunanku esok hari. Demi kebaikan kau dan aku, inilah jalan yang sebaiknya.." Kini Fikri telah ketemu dengan kekuatan yang dicari. Dia yakin akan keputusannya. Dia pasti inilah yang terbaik untuk dirinya dan Maisarah. Matanya merenung kotak kecil di skrin laptopnya. Sunyi~~

Gugur satu persatu air mata Maisarah. Kata-kata Fikri sangat terkesan dihatinya. Kali ini tangisnya bukan kerana Fikri. Tapi tangisnya berbau keinsafan. Malunya pada diri sendiri tidak terkata. Mulutnya tidak berhenti menyebut kalimah Allah. Terasa begitu hina dan alpanya dirinya selama ini. Maisarah terdiam merenung kehidupan yang telah dilalui. Sememangnya tidak ada ciri-ciri yang akan ada redha-Nya untuk hubungan itu. Maisarah akur~~

"Kira ini ketentuan dari-Nya, aku terima. Terima kasih kerana membenarkan diri ini hadir dalam hidupmu walaupun seketika. Andai hari ini takdir Allah telah memisahkan kita. Semoga satu hari nanti takdir Allah jua yang akan menemukan kita kembali..." Maisarah mendapat kekuatan untuk terus menaip. Berbunyi sebuah pengharapan di sebalik ayatnya. Dia harap Fikri memahami kata-katanya.

"Maisarah... Maafkan aku untuk keberapa kalinya. Seribu kali kemaafan juga andai kata-kataku ini mengguris hatimu. Jangan kau angankan sesuatu yang belum pasti. Kerana pada anganmu itu kelihatan sebuah harapan. Harapan yang kau angankan menjadi sebuah kenyataan. Namun, jika ianya tidak menjadi seperti yang kau harapkan, pasti kau akan kecewa. Kecewa sekali lagi...." Timbul kerisauan di hati Fikri. Dia berharap Maisarah memahami maksudnya. Tidak sampai hatinya untuk melihat Maisarah kecewa untuk kali kedua.

"Maisarah, ingat pesanku. Jangan berharap dengan insan seperti ku. Harapan kau bila-bila masa boleh aku hancurkan. Bila-bila masa juga boleh aku lenyapkan. Sesungguhnya harapanmu itu tidak layak diberikan kepada aku. Berharaplah dengan Allah. Pasti kau akan bahagia. Aku yakini itu. Doaku sentiasa yang terbaik untukmu. Untuk yang terakhir kalinya. Maafkan aku untuk setiap dukamu. Kecintaan kau terhadap tuhan yang satu pasti akan mengubat segalanya..Insyaallah.." Fikri mengakhiri kata-katanya. 

Pasti Maisarah sedang bersedih ketika ini. Gumam hatinya. 
Namun, dia perlu buat keputusan ini. 
Dia memandang sayu kotak kecil itu. 
Tiada balasan dari Maisarah..

Ya Allah.. Kuatkan dirinya....Dan kuatkan hatiku agar teguh dengan pendirianku ini....

p/s: sekadar catatan memori lalu yang telah di edit...^__^

Kerna Aku Bukan Insan Yang Terpilih...

Dia,
Sedang menangis
Meratap malangnya nasib yang menimpa..

Dia,
Hampir terduduk menyembah bumi
Dek kerana beratnya beban yang ditanggung...

Dia,
Merintih pilu bertanya Tuhan
Salah apakah dirinya hingga diduga sebegitu rupa...

Seandainya aku boleh menggantikan tempat Dia,
Pasti akan aku lakukan..
Biar aku menanggung semua...

Namun....
Aku bukan Dia....
Kerna aku bukanlah insan terpilih seperti Dia...

2:45 PM...19 November 2011...
:::d.a.l.a.m.b.i.l.i.k:::

p/s: andai terhurai segala rahsia-Nya pasti kau juga ingin menjadi seperti Dia....

Perlu ke Berdua???

Situasi 1 (Pasar)

Dia: Ehh..Dila!Sorang jeke...Mak mane??
Aku: A'ah laa...Sorang je..Mak kat uma la..
Dia: Nape sorang je..
Aku: Huh??Sorang jela..Gi Pasar je kott..Beli barang nak masak nnt..

Situasi 2 (Perhentian Bas)

Dia: Sorang jeke dik??
Aku: A'ahh...
Dia: Nak g mane ni??
Aku: Kuantan......
Dia: Ehh g jauh2 ni sorang2 tak takut ke...
Aku: Da biasee....

Situasi 3

Dia: Kenapa sampai skrg xde pakwe lagi..
Aku: Belum nak jmpe lg..nnt2 laa...
Dia: Tak bosan ke xde pakwe???
Aku: ??????(-_-!!!!)..nonsense!

Perlu ke berdua??? Untuk situasi 1 dan 2 pada aku mungkin perlu. Sememangnya kalau boleh perempuan seeloknya janganlah berjalan seorang diri. Boleh mendatangkan bahaya. Tapi untuk situasi yang ke 3,,,,rasanya tak perlulah tanya macam tu kott.. Rasa macam kebudak-budakan and perlu ke ada pakwe semata-mata nak hilangkan bosan?? Dan seolah-olah kalau takda pakwe hidup sepi tak bernyawa...Macam tu ke???Allah......(hilang kata-kata.........)

MooD : Yang dicari biarlah seorang SUAMI....No pakwe2 oke..

Jaga diri...Jaga hati...Insyaallah...dapat yang mithali...Assalamualaikum.....^___^

Doa Dari Anakmu...

Dia: nape diam??
Aku: Tak de benda nak dibualkan...
Dia: kalo geram..marahlah..kalo sedih..luahkan...kalo bosan, ckap..
Aku: ................
Dia: -sign out-

***********
Assalamualaikum wbt....
Sesungguhnya aku bukanlah seorang yang mudah untuk dikenali dan difahami. Aku akui itu. Bila ditanya kenapa aku lebih suka mendiamkan diri daripada berkata-kata..aku sendiri tak pasti kenapa. Yang pasti aku lebih suka melihat dan mendengar daripada berkata. 

Pernah sekali seorang rakan bertanya kenapa aku lebih suka mendiamkan diri. Jawapan aku senang, "malas nak bercakap". Tergelak rakan aku dengan jawapan tu. Mungkin dia rasa aku sedang bergurau tapi hakikatnya memang aku malas. Malas untuk berkata-kata. Mungkin juga aku takut andai apa yang keluar dari mulut aku mampu membuatkan sesiapa berkecil hati. Jadi jalan terbaik adalah diam. 

**********

Apapun, Alhamdulillah.. Masih diberi peluang merasa indahnya dunia. Syukur Alhamdulillah.. Tidak ternilai harganya. Namun sahabat dan juga DIRI, indah dunia cukuplah sekadar dimata. Jangan di bawa sampai  ke hati, takut padahnya melarat ke mati.

Masa aku kini banyak dihabiskan di rumah. Memasak, mengemas rumah, mencuci pakaian merupakan rutin harianku. Terkadang mengeluh dek kerana kerja rumah yang tidak akan pernah habis. Tapi bila melihat keadaan mak yang banyak menghabiskan masa di atas katil dan solatnya yang berbangkukan kerusi membuatkan hati aku menjadi sayu. Aku jadi marah dengan diri sendiri. Selayaknya aku dihukum kerana mengeluh dengan ibu sendiri..Maafkan dila mak...T_T

Biarlah sepenat mana, sekurang-kurangnya hati ini teramat senang kerana masih dapat melihat mak menjamah makanan hasil air tanganku. Biar sesusah mana, sekurang-kurangnya aku bahagia bila mendengar gurauan mak terhadap sup aku yang tak berapa nak sedap tu..\\>.<//..

Ya Rabb...
Sembuhkan ibuku...
Gugurkan dosa-dosanya..
Jika memang ini ujian untuk ibuku...
Jangan Kau bebankan melebihi kesanggupannya...
Terima seluruh amal baiknya...
Sayangilah dia..
Ya Rabb...
Hanya pada Mu ku berserah...
Amin...amin...

-Doa dari anak-anakmu-



Mood : Hanya sekadar catatan kosong..Diri ini tenang di sini....

Ujian Itu Indah!

Assalamualaikum wbt..

Alhamdulillah, syukur kepada Allah di atas kesempatan yang diberikan ini. Terlalu-lalu lama rasanya tidak menjengah blog ini. Tidaklah sesibuk mana tapi mungkin kerana tiada idea dan yang paling penting ketiadaan internet amat-amat menyukarkan aku untuk mengupdate. Dah berangan nak pakai broadband tapi duit pulak TAKDE...so....Tunggu ada duitla yerk.. Sekarang saya adalah penganggur terhormat..^___^ .. Sebelum entri ini menjadi panjang lebar amat-amat ingin sekali aku untuk memberitahu kalian bahawasanya tulisan aku di dalam blog ini akan berubah mengikut mood aku. Jadi janganlah pening kepala bila nampak sekejap aku membahasakan diri "aku" atau "saya". 

**********
Okeylah.. Praktikal pun dah habis. Sekarang aku tengah sibuk mencari peluang-peluang kerja yang ada. Tak kisahlah kerja apapun yang penting halal. Aku pun tak segan silu nak cakap yang aku buat bisnes pisang goreng kat depan rumah. Tapi bukan kat rumah aku, kat rumah keluarga angkat aku. Mula-mula malu-malu kucing jugaklah. Tapi dah lama-lama muka pun jadi muka tak tahu malu. Yang penting duit masuk.huhuuu.. Aku pun tak pernah terfikir akan jual pisang goreng kat depan rumah ni. Semuanya tiba-tiba. Mungkin tuhan nak tunjuk betapa susahnya nak mencari duit. Seriously aku dah merasa. Bukan senang ok. Nak kumpul jadi sepuluh ringgit pun payah. Alhamdullillah, pengalaman ni membuatkan aku lebih menghargai mak bapak aku. Aku jadi kagum kerana walaupun cuma bapak aku seorang yang bekerja dengan gaji yang tak cecah seribu, namun diorang dapat membesarkan kami 6 beradik dengan sempurna. Aku yakin semuanya kerana diorang IKHLAS. Ikhlas dalam membuat apa sahaja. Ikhlas dalam mendidik kami 6 beradik. Ikhlas dalam mencari rezeki yang halal dan yang paling penting ikhlas menghadapi ujian-ujian yang Allah beri. 

Tidak dinamakan "hidup" sekiranya tiada dugaan. Nak dapatkan kehidupan yang indah perlulah bersusah payah dulu. Tapi angan-angan orang sekarang tinggi. Semuanya nak yang indah-indah belaka. Bila tiba-tiba susah mendatang terus jatuh terjelepuk seolah-olah susah tu akan bersama dengan diorang sampai bila-bila. Aku kadang-kadang pelik dengan orang sekarang. Tak boleh susah sikit. Ada je yang mengalah terus. Padahal waktu susah itulah yang akan mengajar kita untuk lebih mengenal erti hidup dan erti bertuhan. Tuhan dah bagi kita peluang untuk muhasabah balik perkara-perkara yang telah kita buat. Mungkin ada silap kita di mana-mana. Kita sepatutnya bersyukur kerana menjadi insan yang dipilih Allah untuk menerima ujian-Nya. Itu petanda yang Allah sayang dan mahu kita membetulkan kesilapan kita. Bayangkan kalau kita terus leka dengan kesilapan kita apakah yang jadi?? Ya Allah!!Tak sanggup nak membayangkan..Terima kasih untuk segala ujian-Mu Ya Allah....

**********
Apa yang aku tulis ni sama-sekali tidak dirancang dan di draf. Tiba-tiba masuk bab ikhlas dan dugaan. Mungkin kerana orang-orang dikeliling aku sedang diuji dengan bermacam jenis ujian membuatkan fikiran aku lebih ke arah itu. Aku sendiri sedang diuji. Tapi mungkin aku sedar yang ujian ini membuatkan aku lebih rapat dengan Allah menyebabkan aku tak terasa beban dengan ujian tersebut. Ya! Tidak mudah untuk ikhlas dan terkadang lupa untuk menahan sabar dengan ujian ini. Tapi keyakinan yang kuat bahawa setiap kesulitan itu pasti terselit kesenangan membuatkan aku mampu menghadapinya hingga hari ini. Kalau kita rasa diri kita sangat susah dan menyedihkan sebenarnya ada orang yang lagi susah dan lagi menyedihkan nasibnya dari kita.  Percayalah!

Sesusah-susah kita, kita masih mampu merasa nikmatnya makanan. Ada orang sampai mati kelaparan kerana tiada makanan. Sesusah-susah kita, kita masih merasa nikmatnya rumah berdinding batu dan beratap. Tapi ada orang terpaksa berbumbungkan langit dan berdindingkan kotak..Ya Allah... Aku bersyukur di atas segala nikmat ini. Nikmat sakit, nikmat susah..kerana dengan nikmat ini mampu membuatkan aku merasa nikmatnya syurga-Mu...Amin...Amiinnn.T_T


p/s: Bersedia untuk temujanji yang ke-4....

Kecil Hati

Bila aku berkecil hati, DIAM adalah penawar yang paling mujarab....
Jadi...jangan bertanya kenapa aku lebih suka memilih untuk berdiam....
Itu tandanya aku mahu mengubat hati yang tengah PANAS!

Kisah Baru I

Assalamualaikum wbt....

Alhamdulillah, masih berpeluang untuk menulis di sini. Ketenangan itu masih ku rasa. Niat aku untuk lebih rajin mengupdate blog tidak kesampaian. Idea juga semakin berkurangan. Ya! Aku sangat sibuk menjalani latihan praktikal sampaikan tiada masa untuk menjengah ke sini walaupun sebentar. Bulan lepas langsung tidak merasa cuti Sabtu dan Ahad. Semuanya gara-gara sibuk dengan program jabatan. 

Pengalaman aku membuat latihan praktikal di sini membuatkan aku takut untuk menghadapi situasi bekerja yang sebenar. Takut andai aku tidak mampu membahagikan masa dengan baik. Takut juga sekiranya aku terlalu sibuk dengan kerja sampaikan tidak punya masa untuk diri sendiri dan keluarga. Tapi, siapalah kita yang nak menentukan apa yang akan berlaku pada masa  depan. Yang penting usaha kita pada hari ini yang akan menentukan apa yang akan berlaku esok hari. Aku teringat pada satu kata-kata hikmah. "Esok sudah tidak boleh mengubah apa yang telah berlaku hari ini, tapi hari ini masih lagi boleh mengubah apa yang akan terjadi pada hari esok". 

**********

Tidak banyak yang aku boleh coretkan untuk kalian. Sekadar mengisi masa yang masih berbaki. Suasana untuk bekerja juga semakin pudar dek kerana raya yang semakin menghampiri. Bulan Ramadhan kali ini merupakan bulan yang penuh dengan dugaan untuk aku. Mungkin ini peluang yang diberikan oleh Allah untuk aku  menghapus dosa-dosa lama. Tidak ingin sekali aku bersangka buruk. Setiap ujian yang Allah turunkan pasti ada sebab musababnya. Aku pasti. Aku beruntung dan sangat-sangat bersyukur kerana keluarga sentiasa di sisi. Namun aku sedikit terkilan kerana telah banyak menyusahkan mak dan abah. Ingat bila habis belajar boleh la aku tolong sikit-sikit mak dan abah. Tapi belum sempat aku membalas jasa mereka datang pula dugaan sebegini. Takpee...SABAR....

**********

Oleh kerana takut aku tidak sempat untuk membuka blog pada waktu-waktu yang akan datang ingin sekali aku mengucapkan selamat meneruskan ibadah puasa yang hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi. Juga selamat menyambut hari raya khas untuk kalian semua. Semoga rahmat Allah swt sentiasa bersama kita semua..Wassalam~~


 
p/s: 7 September 2011.. Temujanji dengan doktor pakar pulak! Mohon doa kalian semua..Hopefully everything going very well.....^____^

Sekadar Melepaskan Rindu..

Assalamualaikum wbt…
Alhamdulillah kerana masih diberi peluang untuk meneruskan kehidupan ini. Masih punya waktu untuk melihat wajah-wajah orang yang disayangi. Dan yang paling penting Alhamdulillah kerana masih diberi waktu untuk menghambakan diri pada yang Esa.
Lama aku tidak update blog. Oleh kerana kerinduan jari jemari aku yang meronta-ronta minta untuk dimenarikan di papan keyboard, ku turutkan jua. Aku menangguhkan dahulu kerja-kerja di atas meja semata-mata untuk melepaskan kerinduan ini. Juga semata-mata untuk melepaskan apa yang ada di hati. Tidaklah semuanya, mungkin hanya sedikit. Sekadar berkongsi apa yang dirasa.
**********
Hampir sebulan meninggalkan blog sepi bagaikan tidak bertuan. Kesibukan menjalani kehidupan sebagai seorang pelajar praktikal membuatkan aku kesuntukan masa yang teramat. Di tambah lagi dengan kepayahan untuk mendapatkan kemudahan internet. Betul-betul menyekat niat aku setiap kali ingin mengupdate blog. Walaupun di pejabat kemudahan internet telah tersedia ada, tapi entah kenapa rasa tidak seronok untuk aku gunakan semata-mata untuk mengupdate blog. Mungkin mood untuk menulis itu terganggu dek kerana suasana pejabat yang dikelilingi oleh kerja, kerja dan kerja…
Hampir sebulan juga aku menjalani latihan praktikal di JPNIN Pahang. Bermacam perkara telah aku lalui. Suka dan duka telah aku rasai. Sampaikan tidur malam aku turut terganggu gara-gara memikirkan apa pula dugaan yang menanti esok hari. Namun… aku bersyukur. Masih ada kekuatan dalam kesusahan ini. Semuanya mengajar aku untuk menjadi lebih matang dalam mengharungi hidup. Walaupun ada kesusahan yang mendatang namun semuanya terubat dengan kehadiran rakan sepejabat yang baik-baik semuanya. Kadang-kadang hati tergelak sendiri melihat karenah mereka. Namun, dalam diam-diam melihat mereka tersenyum aku tahu pasti ada terpalit sedikit duka di hati mereka. Lumrah hidup. Bukan setiap masa bahagia di samping. Tiba masa ada juga derita menghampiri. 
Terlalu banyak cerita yang ingin diluah. Tapi hati seakan mahu lagi berahsia. Mungkin di lain entri akan ku luah segala yang dipendam. Atau mungkin tidak. Entah.. aku sendiri tak pasti. Mungkin juga aku akan lebih gigih untuk mengupdate blog selepas ini. Insyaallah.. Akhir kata, terima kasih pada yang masih sudi berkunjung ke sini walaupun tuannya jarang-jarang sekali muncul. Terima kasih juga pada yang sudi menjadi follower. Akan ku follow kembali kalian semua. TQ SO MUCH!..
Mood: Biasa-biasa je….

Sibuknya!!

AKU NAK MENULIS..
TAPI MASA YANG KU PUNYA HANYA SEBENTAR..
SANGAT SIBUK WAKTU INI...
RINDU DENGAN KAMU WAHAI BLOG!!!

p/s: Nak masuk U susah..Nak keluar pun susah..
Macam-macam borang kena isi..Nak packing barang lagi..
Dulu masa awal-awal datang bawa satu beg je..
Tapi bila nak keluar ni alih-alih tengok dah ada  tiga beg!
Adehhh...

Malam ku bermimpi

Klik untuk dengar lagu.


P: Malam Ku Bermimpi
Hai dengan Satu Bintang
Berkata-kataku Di Jendela
Ku Lihat Kanda Tersenyum Memandang
Asmara Bergelora Meresap Ke Dada

L: Malam Ku Terlihat Oh Sekuntumlah Bunga
Baunya Harum Menarik Hati
Tak Sanggup Menahan Rasa Asmara
Meresap Mendalam Menusup Di Jiwa

P: Sayang Jauh Di Balik Awan
Wajahmu Tetap Berseri-seri
Laksana Bulan Sedang Mengambang
Menawan dan Menggoncang Dalam Kalbu

P&L: Oh Angin Bertiup Bawa Daku Ke Sana
Hasratku Ingin Bersama-sama
Tak Tahan Rasa Hati Menderita
Gelora Asmara Selalu Menggoda

L: Sayang Jauh Di Balik Awan
Wajahmu Tetap Berseri-seri
Laksana Bulan Sedang Mengambang
Menawan dan Menggoncang Dalam Kalbu

P&L:Oh Angin Bertiup Bawa Daku Ke Sana
Hasratku Ingin Bersama-sama
Tak Tahan Rasa Hati Menderita
Gelora Asmara Selalu Menggoda 
 -End-

Ohh.. Sangat suka layan lagu nih.. Rasa masam lama-lama gitu.. Tersenyum sorang-sorang bila terlalu menghayati liriknya.. Huhuu... Senang hati sangat gamaknya...Till then.. Jangan biarkan misteri menyelubungi hidup anda! Bahagia-bahagia selalu okeyy...^____^


p/s: Masih berbaki 2 paper.. Tapi kenapa aku rasa macam dah habis ni... hehee..

Aku marah!

Assalamualaikum wbt...
Semangat untuk meng"update" blog semakin lama semakin berkurang. Bukan setakat tiada idea yang dapat aku kongsikan, malah tiada masa yang dapat aku luangkan. Kemunculan hari-hari baru aku sentiasa diiringi dengan masalah yang masih lagi belum pernah selesai. Masa tidak dilanda masalah hati memang lapang sentiasa, ingat tuhan pun sekali sekala. Bila masalah datang terus ingat tuhan di mana.Wahai diri! Kamu masih lagi leka. Setakat ini aku masih lagi mampu menghadapinya dengan rasa berakal. Takut-takut juga andai terlalu kecewa hilang akal dengan tiba-tiba.

Penat hati, penat perasaan, penat segalanya. Kalau boleh diluahkan segalanya pasti puas terasa. Tapi aku lebih suka memilih jalan memendam rasa. Kalau mak ada di depan mata pasti terubat segala derita. Argh! Jangan dikata benda yang tiada. Andai diberi masa akan ku pulang ke rumah berjumpa keluarga. Tahukah kalian betapa sejuknya hati bila melihat wajah-wajah yang di sayangi. Aku rindu itu! 

Di waktu ini jangan diberi kata semangat berpujangga. Ianya hanya akan membuatkan aku menjadi lagi sedih..sedih...sedih...dan sedih... Pergi kau jauh-jauh air mata! Masa terlalu suntuk untuk melayan perasaan bagai. Aku perlu terus mencari dan mencari! Jangan pernah berhenti. Semangat, datanglah pada aku. Aku perlukan kau! Sudah!! Tamatkan kisah ini. Yang pasti perjuangan perlu diteruskan. Pasti ada sesuatu untuk kamu dila! Sekian~~


*****************************************


Beberapa hari yang lepas blogspot tidak dapat aku log in. Mungkin ada masalah barangkali. Tapi aku pun tidak kisah sebab tidak ada niat lagi untuk meng"update". Tapi hari ini aku betul-betul  geram. Aku jadi sakit hati bila tengok ada komen-komen kalian yang hilang entah ke mana. Mood untuk meng"update" pun menurun serta merta. Jadi kepada kalian semua, andai ada komen yang tidak berbalas bukan kerana aku puncanya. Tapi kerana blogspot yang dah melenyapkannya. 


*****************************************


Aku bukanlah seorang yang baik. Tapi aku mahu menjadi orang yang baik. Untuk itu, aku sentiasa berusaha dan berusaha. Kadang-kadang usaha aku tidak menjadi. Mungkin sebab penat bila menjadi terlalu baik. Pada aku tidak susah untuk menjadi seorang yang baik tapi sangat susah untuk mengekalkan kebaikan itu. 

Seseorang pernah cakap kat aku "life is unfair". Bila aku tanya kenapa. Dia kata apa yang dia nak susah sangat nak dapat. Tapi bila tiba orang lain, senang-senang je boleh dapat. Ada orang tak perlu belajar pandai-pandai dah boleh dapat kerja best. Syaratnya sebab ada orang dalam. Tapi bila tiba orang lain, kena belajar susah payah baru boleh dapat kerja best. Malah ada yang langsung tak dapat kerja. Bila dia tanya pendapat aku, aku hanya diam. Hanya pandangan kosong yang mampu aku berikan. Aku takut pendapat yang aku keluarkan nanti dipengaruhi  rasa marah aku yang masih lagi berbaki ni. Semoga hati aku terus kuat mengatakan bahawa setiap apa yang  berlaku pasti ada hikmahnya. End...


Malas nak fikir tajuk

Assalamualaikum wbt...
Yeah! Done with one! Erkk.. Before that.. Alhamdulillah.. 5 more paper to go. Banyak lagi ni. Mata dah ala-ala en.panda. Bukan sebab tak tidur malam study tapi sebab memang tak boleh tidur! Aduhh.. Mahu buat lagu mana ni. My kawan sampai minum ubat batuk semata-mata nak bagi tidur...huhu.. Kalau aku boleh minum ubat batuk tu dah lama aku minum tapi sebab tak kena dengan anak tekak yang sangat-sangat cerewet ni so tak boleh la kan.

 Semuanya gara-gara minggu studyweek yang terlalu panjang. 2 minggu tu. Oleh sebab lama sangat cutinya maka ramai lah member-member yang berpusu-pusu nak balik kampung. Yang tak balik kampung macam aku dan kawan aku ni stay jela kat kolej kononnya study la. Tapi hampeh.. 

Malam-malam dok tengok movie sampai dah tak reti nak berhenti. At last kesannya sampai minggu exam ni. Tak pandai nak tidur malam! Yang pelik tu masuk dewan exam tak mengantuk pulak. Yela dok tengok soalan banyak sangat tak sempat kot nak pandang kiri kanan. Apa-apa pun Alhamdulillah.. Masih boleh menjawab dengan tenang. Walaupun sebenarnya dalam hati ini gemuruh bagai tapi muka still kena comel okey!hahah...(ayat nak gembirakan hati sendiri ni..)

Tengah minggu exam pun sempat lagi nak update blog. Sangat-sangat sempat! Rasa macam tak seronok kalau satu hari tak buka blog. Dah jatuh cinta dengan blog ni. Pengakuan terbuka ni. >_< . Okey la. Entri ni sekadar entri kosong. Hanya ada cerita aku. (tiba-tiba rasa nak bercerita..) Orang yang selalu dok melayan aku bercerita dah tak ada. So aku pun berceritalah kat blog ni. Hopefully KAMU membaca ini. 

Sedikit kata-kata untuk KAMU. Andai marah mu disebabkan dari  keterlaluan aku dalam berkata maaf ku pinta. Sesungguhnya tidak pernah terlintas di hati untuk melebihi taraf mu. Jalan yang KAMU pilih sekarang adalah pilihan mu. Mungkin ada niat mu yang tersirat. Tapi diri ini dah tak kisah. Asal KAMU bahagia dengan jalan mu. Andai "angin" mu telah reda KAMU tahu di mana boleh mencariku. 

p/s:

Jangan malas-malas wahai hati..."tanpa mujahadah kamu tak akan ke mana-mana dila"

May Allah bless us! Mood sangat-sangat tenang hari ini.. Mungkin sebab dapat ganti tidur lepas balik exam tadi..huhuu (^___^)

Untitled

Assalamualaikum wbt...

Apa khabar kalian semua? Baru hari ini teringin nak tanya khabar kawan-kawan semua. Sebelum ni tak ada pun. Inilah yang dinamakan jiwa sedang kacau. Apa yang bukan kebiasaan itula yang akan dibuat. Apa-apa pun alhamdulillah aku masih lagi mampu mengucapkan syukur kepada Allah di atas segala nikmat yang aku perolehi hari ini. Bila hati sedang resah begini aku selalu ingat pada bait-bait lagu ni.

Kesenangan yang datang tak akan selamanya,
begitula selepas susah ada kesenangan,
seperti selepas malam datangnya siang,
oleh itu waktu senang jangan lupa daratan..

Gunakan kesempatan untuk kebaikan,
sebelum segalanya terlepas dari genggaman,
kelak menyesal nanti tak berkesudahan,
apa gunanya sesalan hanya menekan jiwa..

Jangan difikir derita akan berpanjangan,
kelak akan membawa putus asa pada tuhan,
ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
setelah kabus berlalu pasti cerah kembali..

Ujian adalah tarbiah dari Allah,
apakah kita akan sabar ataupun sebaliknya,
kesenangan yg datang selepas kesusahan,
semuanya adalah nikmat dari Tuhan..


Ya ALLAH..andai ada rezeki ku ke arah itu, kau berikanlah kekuatan untuk aku terus bersabar. Jika tidak, kau masukkanlah aku dikalangan hamba-hamba-Mu yang redha dengan ketentuan-Mu...amin.... 
p/s: Mahu balik rumah tengok muka mak abah. Hati  tersangat-sangat rindu..Tapi entah bila.....

e.x.a.m.m.o.o.d.

Assalamualaikum wbt...
Rasa dah lama sangat tidak menconteng-conteng di sini. Aku benar-benar dalam kesibukan. Tak pernah rasa sibuk macam ni. Sibuk apa?? Aku pun tak sure la. Korang layankan jelee...

My final exam is coming!!! Tapi satu buku pun tak buka lagi ni kecuali mukabuku. Memang tiap-tiap hari aku buka.

11 May-25 May.. Tak ada masa aku nak update blog tapi itu tidak bermakna "no blogging"!huhu.. Doakan kejayaan diri ini. Semoga exam ni akan menjadi exam terakhir aku di sini. Amin ya Rabb...

14, 15, 16..tanpa gap!adehh.. 


Kepada sahabat-sahabat yang berada dalam mood exam, selamat berjuang di medan peperiksaan.
Semoga dipermudahkan untuk menjawab. Insyaallah..
Pray for our success!


p/s:   
Adakah kita hanya akan sedar dan memahami apa yang diinginkan oleh ibu dan ayah setelah kita sendiri menjadi seorang emak atau menjadi seorang bapa? Kalau begitu, kita mungkin sudah terlewat..(-_-)
-selamat hari ibu-

Rindu KAMU...

Assalamualaikum wbt.....
Alhamdulillah masih lagi di sini...
Tiap-tiap hari menghadap en.laptop membuatkan hati ini terdetik kebosanan...
Tapi tidak pula aku membiarkan ianya sepi kerana hanya inilah satu-satunya peneman diri...

Di subuh nan sepi ini...
Ada sesuatu yang bermain di hati...
Indahnya hidup jika ada yang menemani...
Lagikan bahagia hidup jika hati telah terisi...
Siapakah yang bakal bertakhta di hati...
Siapa juga yang akan menjadi peneman sehidup dan semati...

Adakah engkau sunyi???
Atau sepikah bila engkau sendiri???
Hati ini berbisik sendiri...
Tidak cukupkah Allah di hatimu???
Ragukah engkau dengan ketentuan-Nya???
Tidak percayakah engkau pada janji-Nya???
Hati ini bermonolog lagi...

Astagfirullahalazim....
Ampunkan aku di atas khilaf ku ya Allah...
Ampunkan aku juga kerana lalai ku pada dunia Mu ya Rabbi...
Bersyukurlah kerana diri ku masih begini...
Kerana dengan cara ini aku terselamat dari salah satu nikmat duniawi yang sementara amat....
THANK YOU ALLAH FOR THE BLESSINGS YOU HAVE GIVEN...
 
 

p/s:
ALLAH...aku merindui-Mu...(-_-)



Burung apa???...Burung Hantuu....

Assalamualaikum everyone!!
Apa cer?? Ce cite..ce cite....(Mood tak stabil..huhuuu)

Oleh kerana ketiadaan pekerjaan maka dengan senang hati dan gembiranya jari-jari ini menekan-nekan en.keyboard dengan niat untuk menconteng-conteng di dinding blog ini. (Padahal exam minggu depan je ni...)

Dah berapa malam tak tidur ni??? Aku pun tak kira. Yang pasti rutin aku sekarang tiap-tiap malam jadi burung hantu tapi bila siang bertukar jadi???....(paham-paham sendiri sudahla...huhuu)

Tapi bak kata kawan aku sorang tu... "bile lagi kite nak camni mid..nanti dah abis U keje..xde mase dah nak jaga malam ni..ofcozla tido awal..pastu bile kawen...xleh dah nk relaks tdo siang..mse ni la kite pulun abihh.."

Aku yang memang tengah berfikir makin jadi terfikir-fikir dengan kata kawan aku tu.. Dan sampai sekarang aku masih lagi berfikir... Akhir kata.... Benarkan aku berfikir dengan tenang....

Till then... Hiduplah dengan tabah... Hati jangan dibiar resah.. Andai diri lemah.. Jangan pernah rebah.. Kerana hidup ini tidak pernah menjanjikan bahagia pada mereka yang cepat mengaku kalah!.. Errkkkk...korang faham tak?? Faham tak??....huhuuu.... Tak ada bakat nak berpujangga bagai tapi nak jugak buat.. (mengade nii namenye...)

p/s:
Sangat-sangat jeles dengan mereka-mereka yang dah habis exam... >_<

Bila ilmu tanpa amal...

Assalamualaikum wbt...

Terdapat satu kisah dimana seorang pelajar bertanya pada seorang ustaz. 

Ustaz, tolonglah jawab soalan saya. Saya benar-benar inginkan jawapan dari ustaz.

Ustaz itu menjawab..

Tanya sajalah wahai anak murid ku. Andai ada soalan pasti akan ada jawapannya.

Pelajar itu terus bertanya..

Saya agak pelik tentang satu perkara wahai ustaz. Kenapa ramai orang yang ada pendidikan agama yang tinggi boleh terlibat dengan gejala yang sudah jelas-jelas Allah larang. Malah mereka langsung tidak merasa bersalah. Tolong ustaz jelaskan pada saya. Saya benar-benar ingin tahu.


Ustaz itu tersenyum lalu menjawab..

Jawapannya sangat-sangat mudah wahai anak murid ku. Hal ini kerana mereka hanya punya ilmu tapi mereka tidak beramal dengan ilmu tersebut. Ilmu tanpa amal diibaratkan seperti pohon yang tidak berbuah. Berkatnya  ilmu seseorang itu apabila dia beramal dengannya. 

Bukankah orang bijak pandai sudah mengatakan bahawa ilmu tanpa amal itu sia-sia semata. Kamu belajarlah setinggi mana pun. Tapi sekiranya ilmu yang kamu dapat itu kamu tidak amalkan ianya hanyalah sia-sia malah hanya akan menjadi beban untuk mu di akhirat nanti. 


p/s: 
Tempat: Dewan Seminar Kompleks Pusat Islam Baru (UUM)
Tajuk: Rasuah, Islam dan Mahasiswa

First Giveaway Umidanish

Assalamualaikum wbt....
Hari ini tiba-tiba teringin sangat nak join First Giveaway Umidanish ni.. Dan ini kali pertama aku join contest macam ini di blog. Saja nak mencuba nasib mana tahu dapat hadiah tu kan..^__^ 

Okey! Cara-cara nak join senang je. Cuma buat satu entri ringkas, letak banner then link kan ke entri tersebut. Senang je kan!

Nak join?? Klik SINI
Dah siap!^____^

Terima kasih cikgu!

Assalamualaikum kawan-kawan...

Entri ini adalah entri berbentuk ucapan terima kasih tidak terhingga khas untuk sahabat blogger baru iaitu cikgu!. Kenapa aku nak ucap terima kasih kat dia ni?? Okeyy.. Sila tengok gambar dibawah...


Cantik tak?? Cantik kan2...huhu..ni award dari cikgu tanda penghargaan dia pada aku sebab jadi follower dia yang ke-777..Terima kasih cikgu!

Tak cukup dengan award ni cikgu hadiahkan lagi satu banner free untuk aku..(Alahaii..susah-susah je cikgu nila..huhu)..


Comel sungguh kan! Terima kasih cikgu kerana bersusah payah carikan kartun katak yang comel-comel untuk saya...Sangat-sangat menghargainya..

Okeyylahh.. Nak cerita sikit pasal cikgu nie.. Kenapa aku dok panggil dia cikgu dari tadi.. Sebabnya nama blog dia wancikgumuzik so aku pun panggillah cikgu...^__^  Nak bagi korang tengok header blog cikgu nih..

 
Sila klik untuk lebih jelas
Dan untuk pengetahuan korang cikgu ni ambil tempahan untuk buat header and banner. So kalau ada sesiapa yang berminat nak dapat header n banner yang cantik-cantik silalah tempah dengan cikgu  kita ni yerr.. Tak mahal pun. Rm10 je..huhuu...

Then, kat bawah ni aku nak tunjuk bukti-bukti yang menunjukkan bahawa memang cikgu hadiahkan banner-banner tu kat aku..huhuu..Nak tunjuk bukti segalaaa.. Mestila! Nanti kang korang ingat aku nipu plak..Okey2..Layan jela yerk bukti-bukti ni. Dan sebelum terlupa, aku pun tak tahu yang cikgu akan beri hadiah pada follower dia yang ke-777.. Agak terkejut jugalah pada mulanya. Apa-apa pun terima kasih lagi untuk cikgu sebab hadiahkan banner katak yang comel tu ok!..






Cikgu ni orangnya sangat-sangat concern a.k.a perihatin! Sebabnya aku dah la jarang online gara-gara final exam yang dah nak dekat ni tapi cikgu still bersabar menunggu aku..cewahh..huhuu.. Asal aku buka blog dan mesti ada pesanan dari cikgu di kotak shout box.. Terima kasih lagi sekali cikgu!..Semoga ukhuwah berpanjangan ok!..^___^

p/s:
kawan-kawan semua silalah jengah n wajib follow blog cikgu ni ok..Banyak benda menarik korang akan dapat. Sebab apa korang diwajibkan untuk follow blog cikgu?? Sebab Ben Ashaari yang femes itu pun follow cikgu tau!hehe...Hebat cikgu kan! ^____^
 




Sekadar renungan bersama

Assalamualaikum wbt....
Alhamdulillah aku masih di sini. Aku masih mampu menaip. Aku masih mampu berfikir dengan baik. Juga masih mampu menggunakan segala nikmat yang Allah beri. Alhamdulillah... Dua hari aku meninggalkan blog ini tanpa sebarang catatan. Bukan kerana dilanda kesibukan, cuma tiada idea yang dapat aku kongsikan.

Bila seharian tidak menulis rasa jiwa bagaikan sepi. Mungkin rasa ini akan berkurang bila aku sudah bosan dengan alam blog ini. Tapi buat masa ini, izinkanlah aku mencatat segala rasa dan buah fikiran aku di sini. Maafkan aku juga andai terdapat catatan rasa di blog ini yang berbentuk emosi dan peribadi. Sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa yang kadang-kala tidak mampu menahan gelodak di hati. Sebagai salah satu terapi diri, blog inilah yang ku cari.

Hari ini tiba-tiba hati terasa seperti ada sesuatu yang perlu aku kongsikan dengan kalian. Semoga ianya dapat dijadikan sebagai peringatan kita bersama.Sedang aku membelek berita harian online di en.laptop, mata aku tiba-tiba berhenti pada satu tajuk yang membuatkan aku berfikir sejenak. 

Aku terfikir apa sebenarnya yang ada dalam fikiran mereka sehingga meraka sanggup berbuat begitu. Apa yang mereka cari dalam hidup ini. Tidak takutkah mereka dengan azab Allah. Aku teringat kata-kata dari seorang ustaz yang hadir di sini untuk memberi ceramah. 

"Tanda Allah sayang pada kita, bila kita mahu membuat kejahatan akan muncul satu musibah untuk kita. Itu maknanya Allah suruh kita berfikir dan belajar dari musibah tersebut. Tapi tanda Allah tidak sayang pada kita, bila mana kita membuat kejahatan, kita tidak berasa apa-apa. Malah akan mengulangi kejahatan tersebut."

Astagfirullahalazim.. Tiba-tiba hati menjadi sangat-sangat takut. Aku takut bila mana hidayah Allah itu pergi tanpa sempat aku gunakan sebaiknya. Hidayah Allah itu perlu dicari bukan dinanti. Ya! Aku juga teringat dengan satu pesanan dari  seorang yang aku kasihi. 

"Hidayah Allah itu ada dimana-mana. Ia tidak pernah jauh melainkan kita yang jauh darinya"

Benar hidayah itu milik Allah dan Dia lah yang berkuasa menentukan  pada siapa akan diberikan hidayah itu. Tapi usaha untuk mendapatkannya berada di tangan kita sendiri. Bagaimana kita mahu mendapat hidayah Allah sedangkan Al-Quran dan Sunnah yang wajib dijadikan sebagai panduan kita ketepikan. Kita mahukan hidayah Allah, tapi kita sendiri tak berusaha untuk dekat pada-Nya. Sama-sama kita renungkan....

Satu lagi kata-kata beliau yang sentiasa tersemat diingatan. 

"Tidak susah sebenarnya nak menilai seseorang. Lihat saja pada solat 5 waktunya. Jika sempurna solatnya  maka sempurnalah cara hidupnya. Tapi jika solat 5 waktu itu sahaja tidak mampu di jaga maka adalah cacat celanya"

Maksudnya di sini seseorang yang menjaga solatnya pasti mampu menjalani hidup dengan cara yang selamat dan diredhai. Kalau dilihat masalah-masalah sosial yang berlaku sekarang, walaupun pelbagai kempen dan usaha membanteras giat dijalankan tapi masalah ini tidak pernah dapat diselesaikan. Malah semakin berleluasa. Kalian rasa apa sebenarnya yang menjadi punca semua permasalahan ini. Jawapannya adalah solat.

Perkara ini sekiranya diulas dengan Al-Quran dan Hadis maka semakin panjanglah entri ini. Tapi seperti yang aku katakan pada entri-entri yang lepas. Tahap aku bukan di situ. Apa yang aku kongsikan di sini adalah melalui pemahaman aku dan juga pesanan dari orang-orang yang rapat dengan ku. Semoga dengan cara menulis begini akan dapat memberi manfaat pada kita semua. Aku sendiri masih belajar memperbaiki diri. Sama-samalah kita...wallahualam.... 

p/s:

Kalau nak tahu apa yang membuatkan aku tiba-tiba berfikir begini klik  SINI

Seorang yang amat aku kasihi adalah abah aku! Terima kasih abah....

Bahagia


Aku mahu mencatat sesuatu di sini...
Tapi bukan sekarang...
Mungkin di lain hari...
Aku kembali mengarang...

Mood: Aku bahagia dengan apa yang aku yakini kebenarannya..






Kenapa susah nak dapat kerja II

Assalamualaikum wbt..
Entri ini adalah sambungan dari entri yang lepas. Kalau nak baca entri lepas klik SINI . Aku mahu terus menuju kepada tujuan yang asal. Agak kemalasan untuk membuat pendahuluan  yang panjang-panjang ini.

Okey! Tahukah korang semua yang bahawasanya para-para penemuduga kerja ini hanya mengambil masa tak sampai 3 minit untuk membuat keputusan samada diorang mahu ambil korang bekerja ataupun tidak! Sila percaya okey! Benda ini fakta yang aku dapat dari penceramah seminar kerjaya tu. 

Bila fikir-fikir balik dalam masa 3 minit tu tak sempat kot nak bagi diorang tengok sijil-sijil kita semua. So, apa sebenarnya yang diorang tengok dan lihat tentang diri kita sampaikan diorang boleh buat keputusan dalam masa tak sampai 3 minit?

Perkara yang diorang tengok adalah penampilan kita. Terus terang aku cakap kalau diberi pilihan seorang menarik dan seorang lagi kurang menarik yang mana penemuduga akan pilih? Jawapannya sudah tentu yang berperwatakan menarik! Maksud menarik di sini bukanlah bererti korang mesti cantik atau hensem. Tapi cara korang berpakaian, cara korang menjawab soalan dan yang paling penting good manners. 

Aku teringat satu cerita yang penceramah tu ceritakan. Ada seorang lelaki datang ke satu company untuk hadir temuduga. Tapi bila ditanya pasal kelulusan yang dia ada, kelulusan tersebut tidak menepati syarat yang company tu mahukan. Jadi sudah terang lagi bersuluh lah yang lelaki tu tidak akan dapat kerja tersebut. Tapi sangat mengejutkan apabila company buat keputusan untuk ambil dia bekerja walaupun tak punya kelulusan seperti yang disyaratkan.

So!korang tahu apa yang membuatkan company tu terima dia? Semuanya gara-gara salah seorang penemuduga tu ternampak lelaki tersebut mengutip sampah di atas lantai then masukkan sampah tersebut dalam tong sampah.

See?? Walaupun dia tidak ada kelulusan tapi disebabkan dia punya kelakuan yang baik so company tu pun ambil dia bekerja. Satu lagi fakta aku nak kongsi dengan korang, walau setinggi manapun ilmu di dada tapi kalau kelakuan kita buruk, tetap tidak akan kemana. Para penemuduga percaya bahawa orang yang ada kelakuan yang baik pasti akan membawa keuntungan kepada company. 

Ada satu lagi persoalan. Antara orang yang telah berkeluarga dan orang yang masih bujang yang mana ada kelebihan dalam mendapatkan pekerjaan? The answer is orang yang telah berkeluarga! Kenapa? Sebab company percaya bahawa orang yang telah berkeluarga dan berjaya menguruskan keluarganya dengan baik pasti juga mampu untuk menguruskan pekerjaan dengan baik. 

Semua benda ni aku dapat dari seminar tu. Bukan sekadar omong-omong kosong. Penceramah pun bukan calang-calang orang. Semoga apa yang aku kongsikan ni dapat manambah serba sedikit ilmu di dada. Andai ada kesalahan, teguran amatlah dialu-alukan. 

Wassalam~~

Aku adalah seorang aku

Aku adalah seorang aku. Tidak ada definisi yang tepat dapat menggambarkan siapa seorang aku. Kau berhak mengatakan apa sahaja mengenai seorang aku. Tapi walau apa kata kau, aku tetap akan menjadi seorang aku..

Aku hanyalah seorang aku yang punya rasa kasih dan sayang. Juga seorang aku yang punya rasa seperti apa yang kau rasa. Tiada beza antara kita. Yang beza cuma iman di dada...

Aku hanyalah mahu menjadi seorang aku yang boleh kau kasihi dan cintai. Bukan untuk dimusuhi bukan juga untuk ditentangi. Aku juga mahu menjadi seorang aku yang tahu menghargai apa itu kehidupan. Maka benarkanlah...

Seorang aku mahu berhenti di sini...

pinjam dr pakcik google..
Mood: Jiwa kacau-kusut-gilakk-etc....huhuu..(^___^)

Kenapa susah nak dapat kerja?

Assalamualaikum wbt..

Pada mulanya tidak ada niat pun untuk membuat entri hari ini. Sebab kemalasan yang teramat. Tapi disebabkan ada benda yang menarik perhatian aku, so timbullah idea untuk aku kongsikan sesuatu dengan korang semua. 

Minggu lepas adalah minggu yang tidak ada rehat bagi aku. Sibuk dengan kuliah, sibuk juga dengan macam-macam seminar. Dan! (Ini yang aku nak kongsi ini) Seminar yang aku pergi tu berkaitan dengan perancangan kerjaya. Banyak juga ilmu yang aku dapat dari seminar ini. Aku teringat dengan satu soalan yang penceramah tu bagi.

Majikan memerlukan para-para lepasan universiti/kolej untuk mengisi jawatan kosong di syarikat mereka. Tapi kenapa para lepasan universiti/kolej kata mereka susah untuk dapat kerja @ tidak ada kerja kosong untuk mereka?

Aku pun terfikir-fikir. Nape ekk??? Kalau kita tengok sekarang memang banyak jawatan kosong yang masih belum di isi. Tak percaya? Okey..Meh sini aku tunjuk sikit..






See?? Banyak je kan kerja kosong. Aku sendiri akui memang bukan senang nak dapat kerja sekarang ini. Kalau dulu ada segulung ijazah dah boleh nak berbangga tapi sekarang ijazah pun nilainya sama macam SPM. Macam mana tu?? Aku sendiri pun risau macam-mana la pula bila aku dah keluar alam universiti ini. Terus dapat kerja ke?? Tak pun tanam anggur dulu ke?? Aku sendiri tak pasti. 

Tapi! satu benda kita wajib percaya. Rezeki Allah itu sangat-sangat luas. Semuanya bergantung pada diri kita sendiri. Bak kata seseorang, hitam putih masa depan kita sendiri yang menentukan. Rahmat Allah itu tidak akan pernah putus untuk hamba-hamba-Nya yang sentiasa berusaha pada jalan-Nya. (niat nak cari kerja sebab apa??fikir-fikir balik..sama-sama kita betulkan niat ok!) ^___^

Sebenarnya aku nak kongsikan sesuatu yang aku dapat dari seminar ini. Tapi nantila aku buat entri baru okey. Bila entri panjang-panjang ni pun payah gak sebab takut orang bosan nak baca..hehee.. Akhirul kalam.. Jumpa di entri yang selanjutnya!

p/s:
Penghuni UUM akan berkurang untuk masa beberapa minggu ini. Masing-masing balik kampung bercuti! Aku je yang masih setia di sini. Selamat bercuti la yerk!..(-_-)






Pilihlah apa saja tajuk yang kalian mahu

Assalamualaikum sahabat-sahabat semua..
ihsan dari pakcik google..
Hari ini tak ada tajuk atau topik yang tepat untuk aku kongsikan dengan kalian semua. Walaupun begitu, jari-jari aku daripada tadi meronta-ronta meminta sesuatu seolah-olah mahu menari di en.keyboard. Hati hanya menurut. Apa yang terlintas difikiran itulah yang akan aku luahkan. 

Hanya sekadar berkongsi setiap apa yang dirasa. Tidak pernah aku memaksa kalian untuk membaca. Jika ada yang sudi membaca terima kasih tidak terhingga. Andai tidak sudi tidak mengapa. Kalian berhak memilih apa yang kalian rasa. 

Maaf andai catatan rasa di blog ini membuatkan kalian berasa entah apa-apa. Apa yang aku tulis adalah apa yang aku rasa. Tidak pernah berniat untuk menyinggung sesiapa. Andai ada yang terasa maaf aku pinta. Sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa. Tidak terlepas dari khilaf dan dosa. Namun aku sentiasa berusaha untuk menjadi lebih dewasa. Sokonglah aku wahai sahabat-sahabat semua. Maaf sekali lagi pada hati yang terluka. 

Andai ada yang salah, tegurlah. Andai ada yang berkecil hati, berterus-teranglah. Jangan dipendam perasaan marah. Kerana implikasinya amat parah. Dendam itu menyakitkan diri. Dendam itu menghitamkan hati.  Ucapkan kemaafan biarpun tidak melakukan kesilapan. Kerana dengan kalimah itu ia mampu meredakan sebuah kemarahan. 

p/s:
Tidak mahu berkata pada sesiapa, hanya sekadar peringatan untuk diri sendiri. Kita sering memandang kehidupan orang lain sangat membahagiakan sehingga kita lupa dengan setiap apa yang kita ada. Bersyukurlah untuk segala nikmat yang telah diberikan-Nya.

Minta maaf untuk ayat yang terbelit-belit. Harap kalian semua faham dengan apa yang aku nak sampaikan..^___^

Gedik vs Berlagak

Assalamualaikum wbt..
Baru selesai menyiapkan assignment. Penat..penat...dan penat.. Rasa macam dah tak sanggup pula nak menghadap buku-buku. Sangat-sangat kagum dengan orang-orang yang gigih mencari ilmu ni. Bila la aku nak ada semangat macam tu.(-_-)

Untuk entri kali ini aku nak berkongsi sesuatu dengan korang semua. Hanya sekadar pandangan dari seorang yang bergelar "perempuan". Aku teringat beberapa minggu yang lepas bila aku dengan kawan-kawan aku keluar saja dari kelas adala sorang mamat yang tak dikenali tiba-tiba je cakap "baru abis kelas ke???". Oleh kerana kami tak kenal mamat tersebut dan takut-takut bukan kami yang dia tegur so jalan terbaik kami pun buat tak tahu jela. 

Tak lama kemudian, dengarlah suara-suara sumbang yang agak menyakitkan telinga bagi sesiapa yang mendengarnya. "belagak giler...ingat aku nak ngurat ko ape!". Oleh kerana kami rasa ayat tu ditujukan pada kami maka kami pun pandanglah mamat tadi. Memang sah dia tujukan kat kami. Agak panas hati jugalah tengok muka dia. Nak buat macam-mana, kami tak kenal. Kalau kenal tak adala nak buat tak tahu je tadi. 

Okey! Aku rasa ramai je perempuan pernah kena situasi macam ini. Kalau korang kena apa korang jawab balik kat mamat tu??Marah?? Tak pun bagi jelingan tajam??Minta maaf?? atau blahh je dari situ.(kaso sikit ayat!huhu).. Aku pilih langkah yang terakhir sekali. Bak kata orang terlajak perahu boleh diundur, terlajak tekan enter & submit macam-mana nak backspace balik?? Even benda tu boleh di delete tapi kenangan itu tidak akan boleh dipadam!(entah pape melalut dah ni..). 

Orang macam itu jangan dilayan. Jika kita layan dia kata kita ni gedik tapi bila tak layan dandan kata berlagak. Jadi! aku tak buat apa-apa pun kat mamat tu. Hanya pandang dia dengan pandangan yang kosong dan terus blahh dari situ. Tak kisah la nak kata apapun. I know myself better. 

Tak layan bukanlah bermakna menyombong diri, bukan juga bermaksud ingin meninggi diri, hanya sekadar ingin menjaga diri dan hati. Kalau dengan member tak ada hal punya. Boleh je nak bual duduk semeja. Tapi ni orang yang tak dikenali.Hmm...Salah ke bila tak balas pertanyaan mamat tu? Aku pun terfikir-fikir.  Sebenarnya aku boleh je datang kat dia minta maaf semua. Tapi disebabkan dia dah terlepas buat sesuatu yang pada aku sangat-sangat tidak matang jadi aku pun blahh jela. Kadang-kadang diam itu perlu! 

So, moral of the story BUDI BAHASA budaya kita!Aku malas nak explain banyak-banyak. Korang faham-faham sendiri la dengan perkataan "budi bahasa" itu...

p/s: Respect urself then others will respect u..

Kahwin lagi..

Assalamualaikum wbt....
pakcik google punya..
Okey! Motif aku letak gambar cincin?? Begini ceritanya. Selesai sahaja kelas yang agak mendebarkan pagi tadi (berdebar sebab kena present tapi slide tak bawa!) aku pun keluarlah kelas dengan perasaan senang hati dan lega. Bernasib baik sebab nama tak dipanggil. Kalau tak naye jugalah. 

Berbalik pada cerita, keluar je kelas aku pun ambil hp tengok kalau-kalau ada mesej sebab aku tengah menunggu balasan mesej dari seseorang. Kalau tak jangan haraplah aku nak belek-belek hp. Sampaikan kalau ada mesej masuk pun aku malas nak baca sebabnya dah tau dari siapa. Siapa lagi kalau bukan en.maxis dan en.celcom. (hampeh). 

Okey! Berbalik pada cerita, bila tengok hp nampak ada satu mesej masuk. Then aku pun bacalah. Mengharap orang yang aku tunggu tu balas. Tapi malang sekali. Bukan orang yang ditunggu-tunggu. Agak hampa disitu. Tak apalah. Baca jela mesej yang entah dari siapa tu. Aku baca sekali lalu je sebab tak tahu dari siapa. Sekali bila aku ternampak perkataan "BERTUNANG" terus bulat mata aku. Aku baca lagi sekali untuk pastikan betul-betul siapa yang hantar mesej ini. 

"salam..upa, aza, yam, phia n midah!aku nak tunang 11/6 nanti..aku tau korang dah abis belaja time tu..so, korang kena datang tau..mekasihh!"

Terkebil-kebil mata aku memandang hp aku yang dah agak buruk tu. Bila tengok senarai nama dalam mesej tu barulah aku tahu siapa yang hantar mesej ini dan siapa yang akan bertunang. Erin! wahh.. Masa tu juga aku call dia untuk pastikan betul-betul. Lupa terus mesej yang aku tunggu-tunggu tadi. Seorang demi seorang ahli group kami nak berkahwin. Sorang dah selamat. Siapa lagi kalau bukan pn.ulfa kita. Lepas erin aku dah boleh agak siapa.heheh... 

Bila cakap soal jodoh ni tiba-tiba aku rasa pening-pening lalat. Umur dah semakin meningkat. Sepatutnya umur-umur camni dah kena mula cari-cari calon. Yeke?? Tu akak ipar aku yang cakaplah. Aku iyakan jela. Malas nak layan sebenarnya...(single is better buat masa sekaranglah kan2..hehe).. 

Akhir kata, selamat bertunang pada sesiapa yang nak bertunang. Selamat mendirikan rumahtangga pada yang nak bernikah tak lama lagi tu. Semoga Allah merahmati kalian. Sebelum terlupa kepada kawan-kawan dan juga diri sendri ini, doa-doalah dari sekarang supaya dipertemukan dengan pasangan yang soleh@solehah dari sekarang. Tak semestinya esok nak kahwin hari ini baru nak doa. Dan tak semestinya belum ada rasa nak berkahwin so tak perlulah nak doa. Berkahwin bukan untuk setahun dua tapi untuk selamanya. Sekian...

p/s: 
Magrib tadi baru aku dapat mesej dari orang yang aku tunggu-tunggu. Tahniah kat MAK sebab berjaya membiakkan ayam-ayam ternakan dia!!hehe..nanti dila balik mesti dah penuh reban ayam tu.(^___^)

Bila cakap pasal ayam tiba-tiba teringat kat en."kamu"..ok kah anda disana? dah balik sana terus senyap ekk..wish u best of luck!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...